Assalamualaikum Wr. Wb hi guys, gimana kabar kalean semuah ? Liburan yang membosankan + gara-gara liat temen ngepost foto pemandangan yang indah, yang memotivasi Gue untuk datang ke kawasan wisata Pabangbon. Lokasinya di Leuwiliang, Bogor. Jadi ngnggak terlalu jauh dari Jakarta. Masuk kekawasan wisata tersebut lumayan jauh dari jalan utama, tetapi ngnggak bakal berasa. Soalnya ya aksesnya tuh masih ngeri, lumayan buat olahraga jantung. 

ini sekilas penampakan jalannya, gua motonya gak pas lagi nanjak si wkwk

Gue berangkat dari jakarta pukul 05.30 dan ya Alhamdulillah jalan masih lega, nggak macet-macet amat, padahal lagi liburan akhir tahun. Sampe di Leuwiliang sekitar jam 07.00 dan jalanan masih sangat sepi. Gue pikir nyasar, karena kita cuma ngikutin Google Maps buat ke Pabangbon, ternyata jalannya bener. Akses menuju tempat wisata ini sangat seru, jalanan kecil (buat papasan dua mobil juga udh mepet banget), berliku, naik turun yang lumayan curam daaaan nggak ada pembatas di kanan kiri jalan, ya kalian (Nauudzubillah) kalo naik kendaraannya petakilan, ya kalo jatuh langsung ke jurang, cus tanpa ada penghalang wkwk. Lumayan lama dah naik turun di jalan, sampe akhirnya kita tiba di kawasan wisata ini. Kawasan wisata pabangbon ada 3 jenis, yang Gue tuju pertama itu ya rumah pohonnya, karena ini yang bikin penasaran banget (soalnya mau ke kalibiru, Yogakarta atau lodge maribaya, Bandung nggak bakal bisa, jauh dan kondisi lagi nggak memungkinkan *skip curhatnya*) selain rumah pohon, ada curug cilambe (gue kesini nih) dan yang terakhir kawasan outbound (Gue nggak kesini, soalnya banyakan bocah TK kemaren, jadi agak males)

Okay, let me tell you about this place ya guys.
Harga tiket masuk di kawasan wisata pabangbon ini lumayan murah cuma Rp. 10.000 per orang, buat parkir mobil juga Rp. 10.000 , kalo parkir motor cuma Rp. 5000 cuma, kalo kalian mau foto di rumah pohonnya, per rumah pohon itu kena Rp. 5000 tapi ya foto bisa sepuasnya kok gengs.

ini penampakan tempat parkirnya

 Kebetulan Gue nyampe sana kepagian wkwk tuh rumah pohon juga belom dibuka. Tapi Gue saranin emang dateng pagi si, soalnya temen Gue yang dateng pas liburan dan agak siang cerita gini, kalo nih tempat super duper rame dan lo nggak bakal bisa puas foto-foto atau nikmatin pemandangannya. Nyampe tempat kita langsung parkir, dari tempat parkir ke rumah pohonnya nggak terlalu jauh, nanjak dikit lah. Udara masih dingin, lebih dingin dibandingin puncak pagi hari yang sekarang panas karena musim arab (?) ignore this plz lol. Saung-saung banyak, toilet juga lumayan bersih, airnya dingin kayak es batu. Parkiran luas. Gue langsung nyari saung (kebetulan emang banyak saung) dan kita makan bersama, enak banget deh suasananya.


 Abis makan ke rumah pohon, disana ketemu akang-akang yang jaga. Jadi satu rumah pohon dijaga sama 1 atau 2 orang akang. Akang ini bisa dimintain tolong buat motoin, kalo ga ya lu foto sendiri pake HP. 



Akangnya bilang “Untung neng datengnya masih pagi, jadi nggak perlu antri-antri foto. Kalo antri bisa capek sendiri” sangking ramenya kali ya, orang kata akangnya pun, pas natal kemaren sampe kemaren tanggal 27 (sebelum Gue kesini) ini jalanan menuju tempat ini di buka-tutup sangking macetnya. WOW how lucky I am. Soalnya Gue kesini tanpa hambatan banget, nyampe tempat pun masih sepi. Cuma ketemu orang-orang yang camping. Oh ya for your information ada beberapa orang nyewain peralatan camping disini (kalo emang lo mau camping) dan biaya camping nya juga murah, cuma Rp. 35.000 / orang. Sewa alat juga lumayan murah, buat tenda sekitar 80.000 (kapasitas 4 orang) untuk 2 hari 1 malam dan masih banyak lagi (bisa cari di instagram)





Spot foto di rumah pohon ini ada sekitar 9 kalo nggak salah, bunga matahari, bintang, kupu-kupu, sarang semut, sarang tawon (ini gratis), love, jembatan gantung, sayap-sayap, tangan manusia, dan lain-lain. Kalian kalo abis foto di tiap rumah pohon jangan lupa bayar ke akangnya ya, per rumah pohon Rp. 5000 bisa foto ampe pegel wkwk sangat murah kan untuk view yang bagus. Tempat ini emang didalam hutan, (Gue ga tau sih ini hutan apa tapi kayaknya hutan pinus). 
kata si akang, view dari bunga matahari yang paling mantap dan 

view nya emang mantap, tapi karena gua yang jadi modelnya, jadi kurang mantap ya wkwk gak deng


yang ini dua tempat foto cuma goceng guys


ceritanya minta tolong si akang buat difotoin dari atas, eh view nya berasa kayak foto di kebon malah wkwk 


di love ini, bagus buat foto sama orang yang disayang, sama keluarga aja ya, jangan sama pacar. kan gak boleh pacaran wkwk dosa.


yang ini sayap-sayap

ini kupu-kupu gak bisa terbang

agak ngeri nih, soalnya papannya kecil gitu, meleng dikit kalo jatoh ya jurang 

ini sarang tawon kayaknya, liat noh isinya tawon pinang

kalo kalian pemalu, bisa selfie-selfie sendiri 


ini tangga menuju perosotan gantung atau apa gitu ya, lupa

fokus ke jembatan gantung yang belakang aja ya guys, model fotonya aib bgt soalnya, ga usah diliat.









mata hari terlihat lebih dekat daripada mata hati nya. anjay


jangan liat muka w pls, ini mau di sensor sebenernya

Suasananya asri. Abis puas foto-foto Gue berniat cabut, karena tempat ini juga nggak luas-luas amat dan Gue udah puas buat liat pemandangan sekeliling. Berhubung masih jam 10 pagi, Gue berencana mencari pemandian disekitar sini atau nggak mau ke Bandung, tapi karena liat berita udah macet dimana-mana Gue memutuskan untuk ke curug cilambe (karena kebetulan udah banyak orang dateng ke rumah pohon ini, jadi males udah keramean). oh iya, di kawasan ini jangan harap dapet signa, yang banyak wkwk lu seringan juga no service pasti tuh kartu, cuma ada sih satu kartu provider ternama yang bisa dapet signal 4g disini TOP BEGETE dah wakakak *skip* **next**
Curug cilambe ini masih dalam kawasan wisata pabangbon, tapi dari tempat rumah pohon, kita masih harus turun dulu, sekitar 15 menit lah turun kebawah, langsung parkir dan menuju tempat tiket curug ini. Lumayan mahal, nggak kaya rumah pohon. Per orang kena Rp. 25.000 katanya sih sepaket sama buat tempat foto (kayak rumah pohon lagi) ada 4 rumah pohon 4 x Rp. 5000 = Rp. 20.000 dan curug nya Rp. 5000 tapi Gue udah liat, kok rumah pohonnya di curug ini ga terlalu bagus. Tapi yowes lah, kita coba dulu. 
Turun ke curugnya lumayan lama, ya sekitar 20 menit lah, capek juga.


Menuju curug ada beberapa rumah pohon, cuma pas Gue naik ke atas, view nya nggak sebagus rumah pohon yang pertama (mungkin karena daerah ini lebih pendek ya, yang rumah pohon awal tuh bener-bener di ujung gunung soale wkwk)
ini salah satu rumah pohonnya

ini view dari rumah pohon di curug cilambe

ini spot paling lumayan si, paling tinggi dan seger juga udaranya

 dan akhirnya Gue memutuskan tetap turun ke curug dan ternyata curugnya diluar ekspetasi Gue. 



cuma satu curugnya, kecil juga

ini view keseluruhan curug cilambe


Kirain kayak curug cilember di cibodas atau minimal kayak curug ciismun dah, eh ternyata cukup mengecewakan. Curug nya cuma satu dan kolam buat mandinya pun kecil banget dan cuma ada sekelompok orang aja cukup membuat curug itu terlihat penuh, alhasil Gue nggak mandi di curug. Cuma nyari saung buat makan siang. Abis itu kita naik lagi ke atas. nggak worth it nih curug sama perjuangan naik turunnya . maaf ya curug. Cuma Gue sempet tuh disuruh mandi atau paling nggak cuci muka di curug tersebut (sama penjaga / juru kuncinya mungkin) katanya sambil mandi dan berdoa sama yang kuasa, insyaAllah kemauan nya bakal dikabulin. Gue iya iyain aja, ternyata emang orang daerah sini masih orang-orang pedalaman *kata orang si, aku pribadi kurang tau guys* (so hubungannya apa ? wkwk) ya itu kepercayaan si, kalo Gue sendiri percaya aja, selama lo berdoa kepada Allah SWT dimanapun itu, kapanpun itu, pasti doa lu didengar kok. Terus abis naik lagi ke atas, kita nemuin payung-payung yang digantung gitu wkwk emang sedikit sih, tapi lumayan juga buat foto. Terus sempet juga foto-foto di hutan pinusnya. 
ini payung yang ku maksud

lu bisa bebas manjat-manjat

ini asli candid btw ehehe jelek ya



Abis nyari mushola dan pada sholat, kita memutuskan untuk cabut dari tempat ini and you know what, udah rame pisan euy ampe liyeur liyeur iki pala ku . malah jalan sempit, banyak pengendara motor ugal-ugalan (mereka nggak sadar apa ya, kalo kesenggol mobil dikit bisa mental ke jurang) ini bikin kesel banget si. Terus yang bikin Gue makin degdegan, ketika Gue mau nanjak, Gue nengok kiri kan, eh ada mobil nyeblos gitu, hampir jatoh kejalanan, untung ban nya ketahan bambu-bambu. Kalo tidak, habis lah kita yang dibawah. Suasana pulang lebih menegangkan, karena turun, terus rame banget kendaraan yang bener-bener mepet sangking kecilnya jalan.
Cuma destinasi ini Gue kasih score 7.5 / 10 deh. Sebanding kok sama harganya dan jaraknya yang nggak terlalu jauh dari jakarta. Okay guys, sekian cerita pengalaman Gue tentang panorama pabangbon dan sampai jumpa di cerita berikutnya, tetep baca blog Gue ya, walaupun jarang ngepost dan yang di post gini-gini aja, but I hope it will answers your question daaaan lo semua bisa merasakan pengalaman Gue jalan-jalan. Jangan lupa ya explore Indonesia, karena Indonesia cocok menjadi surga dunia (versi gue) banyak tempat bagus atau sangat bagus yang belum pernah kita liat aja. And the last Secara administratif Alamat Rumah pohon Pabangbon terletak di Desa Pabangbon, Kecamatan Leuwiliang. Bertepat di sebelah selatan Desa Puraseda ataupun Bantar Karet serta di sebelah utara Desa Sadeng Kolot. Jika dari pusat kecamatan Leuwiliang jaraknya hanya sekitar 5 km dengan jalanan yang menanjak terus. Jika dari pusat Kota Bogor, pengunjung harus menghabiskan waktu kurang lebih 1,5 jam (katanya si, tapi gua dari jakarta aja sekitaran 2,5 jam kalo mendukung ya jalanan ) Bye sekian dari Gue. Kalo ada salah-salah kata mohon maaf, Wassalamualaikum Wr. Wb